Pribahasa cinta itu buta, kadang ada benernya. Ketika belom ada pacar kemana – mana sama temen, mau apa – apa minta temenin nya sama temen, butuh apa – apa minta tolong nya sama temen. Tapi ketika udah ada pacar, pelan – pelan jadi jauh, diajak kumpul jarang dateng, diajak jalan ada aja alasannya, jalan yuk? “duh ga bisa, gue mau pergi sama cowok gue”, nonton yuk? “gue udah nonton sama cowok gue”, wiskul (wisata kuliner) yuk, ke Bogor asik nih?! “gue ga boleh pergi kalau ga sama cowok gue”

(sambil mengernyitkan dahi), kok apa – apa cowok lo, kan kita temen lo ada sebelum cowok lo?! Mulai ga asik. Bukan iri, tapi, iya boleh banget kalau pergi sama pacar, apa – apa sama pacar, tapi ga melulu pacar kan. Ada kalanya seseorang butuh privacy, seperti punya me time, jalan sama temen juga termasuk dalam kategori me time. Me time disini kaya bisa ngabisin waktu bareng temen ke salon, atau nongkrong bareng sama temen cewek ke café yang lagi hits. Ga ada salahnya.

Ada satu cerita tentang cewek yang lagi falling in love banget sama pacar barunya, laki – laki yang menurut dia keren banget, oke banget, pokoknya perfect banget deh, secarakan lagi falling in love yaa.. jadi semua indah dan bagus aja, pokoknya semua pembahasan selalu disisipkan cerita si pacar baru nya ini, waktu berlalu satu bulan, dua bulan, satu tahun dan seterusnya sampe suatu ketika dia putus sama pacarnya, karena dulu apa – apa bilangnya “pacar gue begini…” “pacar gue begitu..”, apa – apa dan kemana – mana sama cowoknya, pas putus dia kaya kehilangan arah, berasa kesepian, berasa Cuma sendiri dan berasa udah ga ada yang perhatiin dan akhirnya sampe mau bunuh diri dengan cara minum obat tidur sebanyak – banyaknya.

Tau apa yang terjadi selanjutnya? Pacarnya bhay aja gitu, sementara dia terkapar sendirian di UGD. Balik lagi, mana cowok yang selama ini dia banggain? Kata – kata “pacar gue begini…” “pacar gue begitu..” ilang gitu aja ga ada bekasnya.

Sis, kalau kata netizen, orang yang nikah aja bisa cerai apalagi andah yang belum dinikahi baru Cuma dipacarin. Singkat cerita, pas lagi susah gitu yang bawa ke UGD yaa temen – temennya, yang sibuk contact kabarin ke keluarga yaa temen nya, yang panik pas nunggu di UGD yaa temennya, yang bayarin Rumah Sakit yaa keluarganya. Yang selama ini (moment Falling in love) dia lupain atau dia abaikan. Iya orang boleh jatuh cinta, tapi pake akal juga kali ngga??

Jatuh cinta sejuta rasanya, dibutain sama yang Namanya cinta karena semua bisa berubah jadi indah. Tapi juga harus pakai logika juga, ada prioritas kapan sama si pacar kapan sama keluarga kapan sama temen – temen kapan sama diri sendiri. Ga melulu si pacar atau cowok baru, karena bukan Cuma dia dunia lo, bukan Cuma ada dia didalam hidup lo. Sebaliknya, si pacar atau si cowok juga mungkin pengen punya me time atau waktu sama keluarga dan temen – temennya, kecuali elo pacaran sama orang kuper atau pocecip yaa. Hehee..

Lanjut lagi, beberapa hari di Rumah Sakit temen – temen yang kemarin – kemarin jarang dia temuin, yang kalo di ajak ketemu atau jalan selalu aja alesan pacar ini pacar itu, mulai dateng, keluarga juga udah pasti hadir. Tapi si pacar eh sorry maksudnya si Mantan pacar ga hadir, yaa mungkin karena udah putus kali yaa.. Yang nemenin dia pas balik dari Rumah Sakit juga temen – temen nya, yang akhirnya ada pada saat dia udah jadi jomblo yaa temen – temennya.

Nah, dari satu (aja) contoh kasus uduh jelas kan, dulu yang apa – apa “cowok gue” apa – apa “pacar gue” pas putus yaudah gitu aja.. Karena faktanya: ketika elo putus cinta, yang ada disamping lo itu temen lo bukan Mantan lo.

 

(Princesscongkak)