Sudah hampir satu tahun Ibu saya sakit. Ibu saya terkena katarak dan autoimun, bermula dari keluhan mata Ibu yang selalu keluar air mata dan lengket. Akhirnya kami bawa Ibu ke dokter mata dan dokter mata menyatakan Ibu saya terkena katarak dan autoimun. Pada umumnya penyakit katarak bisa langsung disembuhkan dengan operasi, tapi karena ada autoimun itulah yang membuat Ibu saya tidak bisa langsung di operasi. Dokter bilang harus tunggu autoimun nya stabil.

Seiring berjalannya waktu, mata Ibu saya makin parah dan tidak bisa melihat sama sekali, sedih rasanya. Dan kasian liat Ibu udah gak bisa melihat lagi. Mau apa – apa sekarang harus dibantu. Tapi dilain itu, kondisi fisik Ibu membaik, yang awalnya kurus sekarang sudah gemuk, tadinya gak mau makan sekarang makannya sudah bagus. Mungkin autoimun nya sudah mulai stabil.

Kondisi rumah yang kami tinggali tidak terlalu besar, tapi karena Ibu sangat membutuhkan bantuan kami sehingga Ibu sering berteriak memanggil kami anak maupun cucunya untuk membantunya melakukan sesuatu. Dirumah kami tidak ada pembantu, jadi kami melakukan kegiatan rumah tangga secara bersama – sama, dan juga tidak ada perawat khusus yang membantu Ibu. Jadi kami juga bergantian menjaga Ibu.

Kami tidak selalu bisa ada disamping Ibu, karena kami juga harus pergi bekerja maupun mengantar anak sekolah, berbelanja atau beberes rumah. Ada beberapa hal yang sangat saya khawatirkan karena kondisi Ibu yang tidak bisa melihat. Missal jika kami meninggalkan Ibu sebentar untuk antar anak sekolah karena yang lain pergi bekerja, kalau Ibu butuh apa – apa siapa  yang bisa bantu. Atau kalau saya sedang mencuci baju dibelakang dan Ibu butuh bantuan bagaimana saya bisa mendengar Ibu.

Sedih awalnya karena ga bisa berbuat apa – apa, jadi harus sering ada disamping Ibu, atau sambil mengerjakan pekerjaan rumah bolak balik liat Ibu dikamar maupun ruang keluarga jaga – jaga kalau Ibu butuh bantuan.

Dari hari kehari saya lewati dengan seperti itu, mondar mandir liat Ibu sambil aktifitas beberes rumah, sampai satu hari saya tiba – tiba aja punya ide. Awalnya sih lagi jalan – jalan ke sebuah toko perkakas yang cukup terkenal, disana saya lihat ada dijual HT atau handy talkie, satu box atau isi nya langsung ada 2 perangkat, harganya ga terlalu mahal sekitar satu jugaan. Saya pikir – pikir mungkin ini bisa membantu saya dalam berkomunikasi dengan Ibu didalam rumah tanpa saya harus mondar mandir ngecek Ibu ataupun Ibu yang teriak panggil – panggil kami. Saya juga pikir, kenapa saya ga kasih Ibu pengan handphone? Ibu melihat saja ga bisa apalagi pencet – pencet handphone, kalau handy talkie ini kan tinggal pencet sekali trus langsung ngomong.

Akhirnya, saya coba beli handy talkie ini, pertanya saya coba kasih ke anak saya dulu untuk di cek, mereka seneng banget kaya punya mainan baru, karena ini handy talkie juga ternyata cara pakainya gampang banget. Cukup samakan nomor frekuensi nya udah langsung bisa komunikasi. Halo – halo an sepanjang hari sama anak – anak. Mereka juga pakai untuk main petak umpet seru – seruan. Sampai akhirnya Ibu tanya anak – anak lagi main apa? Saya jelaskan ke Ibu lagi main pakai handi talkie bu, ini juga sebenernya bisa Ibu pakai untuk hari – hari dirumah kalau rumah lagi kosong pas anak – anak sekolah dan yang lain kerja, jadi Ibu bisa pakai ini kalau ada perlu mau panggil, atau kalau malam Ibu di kamar ma uke toilet Ibu bisa pakai ini untuk panggil kami.

Kenapa saya kasih ke anak – anak terlebih dahulu, karena saya gak mau buat Ibu tersinggung. Tapi waktu itu tanya dan saya jelaskan Ibu seneng banget. Dia malah mau dan coba pakai. Akhirnya jadi kesenengan. Dan Ibu juga pakai untuk mainan sama anak – anak.

Sekarang Ibu sudah terbiasa dengan handy talkie nya, jadi mempermudah kami untuk komunikasi meski di dalam rumah. Kasian Ibu kalau harus teriak – teriak panggil kami untuk minta bantuan. Untung aja hari itu saya jalan – jalan ke mall jadi bisa lihat dan beli handy talkie. Ide memang selalu muncul dimana aja 😊