Jadi gini ceritanya..

Semalem gue makan di resto langganan di daerah Panglima Polim. Kenapa gue bilang langganan?? Karena gue bisa ke resto ini minimal seminggu 2 kali dalam satu bulan, termasuk bulan puasa hehehee..

Resto ini lokasinya strategis, trus atmosphere-nya juga asik dan ga terlalu berisik jadi asik buat tempat diskusi.

Gue pesen beberapa makanan yang sudah pernah gue makan di resto ini yaitu Grill Chicken Pasta, Nachos, lalu terakhir Sop Buntut Bakar.

Makanan pertama dateng yaitu Nachos, rasanya beda dari biasanya, chips nya asin, trus saus nya juga encer banget, keju nya dikiiiittt banget, dan ga ada dagingnya, kan biasa ada daging dicampuran sausnya tuh yaaa.. ini ada cuman dikit banget, jadi gue anggap gak ada, karena biasanya lumayan banyak.

Makan kedua dateng si Grill Chicken Pasta, pas dateng tampilan sama seperti pesanan gue sebelum-sebelumnya, Cuma kok beda rasanya, trus toast nya gosong, trus juga ayam nya dikit banget, bumbu pastanya juga beda, kaya bumbu jadi gitu, ok lah.. makan trus..

Sambil ngobrol makanan abis perut masih laper, liat-liat menu, ada Sop Buntut. Gue biasanya pesen Sop Buntut Bakar, rasanya udah pasti enak banget, karena biasa kalo lagi laper banget gue pasti pesen ini menu, selain enak, porsinya lumayan jaga perut sampe bisa melewati malam tidur nyenyak karena kenyang.

Pesen deh Sop Buntut Bakar, waktu pesen gue tanya sama mba-mba waiters-nya. “mba, ini chef nya ganti yaa?” si mba “ngga Bu, chef nya masih sama”, “kok rasanya beda dari biasanya, si chef yang jenggotan itu masih ada kan? Kok saya gak liat yaa?”, “oh lagi ganti shift Bu, chef yang jenggotan (dia sebut nama tapi gue lupa) lagi shift pagi, jadi ini chef yang lain Bu”.. “saya biasa dimasakin sama chef yang jenggotan, sama chef ini saya pernah dimasakin gak yaa?? Karena rasa masakannya beda banget dari biasa saya makan disini!.. “kayanya belom pernah deh Bu, soalnya ini chef yang biasa pagi”, “ok baiklah, saya pesen Sop Buntut Bakar yaa satu..” “baik Bu, ada lagi yang lain Bu”.. blab la blaa..

Obrolah gue rasanya kok kaya akrab dan tau banget gitu yaa.. yaa itu karena segitu seringnya gw mampir makan di resto ini .. heheee.. sampe tau si chef nya berjenggot gitu lhooo

Harapan akan menikmati Sop Buntut kesukaan dengan lahap, nunggu sampe 15 menit, biasanya ga selama itu, dan karena semalem lumayan seru ngobrolnya jadi lupa deh sama pesenan yang lumayan lama datengnya itu. Akhirnya setelah menanti sekitar 15 menitan datanglah si Sop Buntut Bakar ituuuu.. pas dateng gue langsung.. apa yaa bahasanya… bisa dibilang gak interest lah yaa.. karena buntutnya Cuma 2 biji, biasanya 3 sampe 4 potong buntut, trus tampilannya kering, gak selera deh, karena biasanya tuh dateng 4 potong, di guyur sedikit kecap sisa bakaran.. menggiyurkan deh klo yang biasanya.. ok lah, mungkin Cuma tampilannya aja yang kurang menarik, inget pepatah “jangan menilai dari penampilannya”, ya khaaannnn…

Dimulai dengan aduk-aduk kuah nyaa.. cobain dulu sebelum kasih tambahan kecap, sambal, acar dan emping.. sruput, ew, asin gela, ok lah yaa.. udah pesen mahal dan lumayan lama dan juga laper, akhirnya gw enak-enakin dan tuh kuah, tambah ini itu, makan deh, abis sih.. karena memang laper dan gue memang suka daging..

Temen gue penasaran dari tadi gue komplen mulu sama makanan yang gue pesen, akhirnya dia coba dah tuh si kuah, yaaa.. sama!! mukanya bahkan lebih parah ekspresinya dari pada gue. Oiya, sekedar info yaa, temen gue Cuma pesen kopi sama es teh doank, jadi pesenan dia ga terlalu pengaruh dengan kinerja di chef yang biasa shift pagi ini..

Ok lanjut, akhirnya tibalah saat pembayaran, jadi nih yaa tambahan info lagi, gue udah jadi pelanggan di resto ini sekitar 2 (dua) tahunan, jadi klo ga salah dia udah 2 (dua) kali renovasi itu resto, dari si chef yang belom jenggotan gue udah jadi pelanggan, kalo gak salah yaa.. hehehee..

Pas bayar kita dikasih kertas “feedback form” gitu, nah pas bangetkan, biasa gue isi asal, ok semua dan gak kasih nama. Tapi kali ini gue isi beneran serius, trus komennya gue isi bagaikan membuat sebuah essay, dan gue kasih nama sama nomor hp gue. Dan selesai bayar, masih ngabisin minum sambil ngobrol, tibalah waktu pulang.

Tiba-tiba donk, supervisor resto itu ke meja gue bawa bungkusan, dan dia minta maaaaaaaffff karena makanan yang kurang memuaskan gue malam itu. Gue sampe ga enak sendiri sama si mba nya.. gue nulis komen essay di “feedback form” nya juga karena bentuk kecewa gue karena rasa makanannya ga sesuai ekspektasi gue, at least sama lah dengan rasa yang biasa gue makan, trus mba SPV nya maksa gue untuk terima makanan sebagai permintaan maaf resto ke gue.

Gue sama temen gue sampe rasa ga enak, sampe gue bilang “mba, no hard feeling yaa mba, ini saya kritik untuk membangun bukan jelek-jelekin” trus si Mba nya bilang “kita malahan makasih sama Ibu dan Bapak karena mau kasih masukan ke kami, jadi kami bisa perbaiki apa-apa aja yang jadi kekurangan kami”

Ok lah, gue terima bungkusan permintaan maaf Mba SPV, dan ternyata isinya Waffle Nutella, yang mana gak pernah gue pesen karena gue kurang suka makanan manis (saya anak mecin, jadi suka yang gurih-gurih).

Inti dari cerita ini sebenernya Cuma mau kasih appreciate sama karyawan resto itu, karena dia sangat menghargai pendapat dan masukan dari pelanggannya, dan memang seperti ini service yang harus dilakukan oleh tiap-tiap resto, jangan udah bayar mahal tapi service-nya suka-suka.

 

 

(Princesscongkak)